Kamis, 11 April 2013

6 Maskapai Yang Menggunakan Jaringan Wi-Fi di Udara

Maskapai penerbangan nasional tengah berlomba memberikan pelayanan terbaik bagi penumpangnya. Fasilitas modern pun disiapkan.

Di tengah geliat bisnis yang tinggi saat ini membuat kebutuhan akan dunia on-line sangat tinggi. Dunia maya menjadi salah satu media tercepat dalam melakukan komunikasi atau sekedar mencari informasi.


6 Maskapai Yang Menggunakan Jaringan Wi-Fi di Udara

Seperti yang dilakukan maskapai penerbangan low price Lion Air. Maskapai penerbangan murah ini seperti tidak kehabisan strategi untuk menguasai pasar penerbangan nasional. Setelah mencuri perhatian dengan aksi bisnisnya membeli 234 pesawat airbus, kini maskapai milik Rusdi Kirana ini mencoba terobosan baru untuk armadanya.

Lion mengikuti strategi Garuda Indonesia memasang fasilitas layanan internet di pesawat. Aksi ini sebagai salah satu strategi menjaring penumpang.


Penerapan sistim wi-fi di moda transportasi udara di Indonesia sebetulnya sudah bisa dilakukan. Namun keputusan implementasi masih harus menunggu izin dari regulator telekomunikasi dan penerbangan.

Meski di Indonesia belum ada namun beberapa maskapai di dunia telah menerapkan ini. Hasil survei IMS Research saat ini tercatat hanya 80 maskapai saja yang memiliki jaringan wi-fi dalam penerbangan.

Bahkan di Amerika Serikat sudah 80 persen maskapainya menyediakan akses internet melalui wi-fi. Berikut merdeka.com mencoba mengulas beberapa maskapai yang akan dan telah menggunakan sistim wi-fi pada layanan penerbangannya.

1. Lion Air

Lion Air menggandeng anak usaha PT Telekomunikasi Indonesia (TLKM), Telkomsel untuk mengembangkan layanan sistem komunikasi di udara.

"Kalau dari Lion Air sendiri tinggal menunggu boeing Batik Air saja, minggu depan sudah datang dan sekaligus dipasang wi-fi. Dan selanjutnya tinggal pihak Telkomsel terkait dengan perizinan dari Indonesia, jadi kita tunggu pihak Telkomsel saja untuk mengurusi masalah ini," ungkap Direktur Utama Lion Air Rusdi Kirana usai MOU Lion Air 'Inovasi In Flight Communication Pertama di Indonesia' di Hotel Sheraton, Tangerang.

Nilai investasi yang disiapkan Lion Air cukup besar. Sekitar USD 2,5 juta per pesawat dirogoh untuk kerja sama dengan Telkomsel ini.

Direktur Sales Telkomsel Masud Khamid berjanji segera merealisasikan kerja sama ini. "Target lebih cepat lebih bagus, triwulan ini bisa dilakukan. Selain itu, kita ada layanan distribusi voucher maupun sim card baik pelanggan domestik maupun internasional dengan menawarkan perdana atau spesial paket kepada mereka," ujarnya.

Dia mengklaim, layanan inovatif hasil kolaborasi Telkomsel dan Lion Air bakal memberikan kenyamanan bagi penumpang. Sejalan dengan persaingan di dunia telekomunikasi semakin ketat, Masud juga menyadari perlunya ide atau inovasi dengan pertumbuhan bisnis ke depan yang akan mengarah pada digital mobile lifestyle.


2. Garuda Indonesia

Garuda Indonesia berencana untuk memberikan pelayanan wi-fi dalam armadanya sejak 2010. Rencananya, untuk implementasi pemasangan wi-fi ini akan bekerjasama dengan PT. Telkom.

Rencana awal, pada kuartal I-2012 seharusnya pesawat baru Garuda seperti Airbus 330-200, dan Boeing 737-800NG yang baru didatangkan, serta Boeing 777-300ER yang didatangkan pada Mei 2013, sudah bisa dinikmati penumpang dengan wi-fi.

Namun penerapan wi-fi ini, sama seperti Lion Air, hingga saat ini tertunda karena masih menunggu kepastian regulasi dari regulator penerbangan nasional agar tidak ada unsur keselamatan yang dilanggar dan pembayaran frekuensi yang merugikan negara.

Garuda pada 2010 telah menyiapkan dana investasi untuk proyek ini sekitar USD 17,5 juta. Jika jadi diterapkan, BUMN ini memastikan tidak akan ada tambahan biaya untuk penumpang.


3. American Airlines

American Airlines menawarkan koneksi melalui wi-fi untuk hampir semua jenis pesawatnya. Sekitar 300 armada pesawat terbang telah terpasang jaringan nirkabel ini.

Untuk pesawat terbang Boeing 767-200 sudah dapat mendukung internet Wi-Fi dari AA, sedangkan untuk pesawat terbang 300 MD-80 dan Boeing 737-800 juga akan mendukung internet wi-fi dari AirCell.

Dalam penerbangan menggunakan armada pesawat terbang Amerika, internet akan diaktifkan setelah pesawat mencapai ketinggian sekitar 10.000 kaki dan internet harus dinonaktifkan kembali sebelum pesawat turun.

Di luar negeri beberapa perusahaan seperti AeroMobile Communications Ltd (Inggris), OnAir (Swiss), dan Aircell (Amerika Serikat) yang menyediakan perangkat ke berbagai maskapai.


4. All Nippon Airways

All Nippon Airways (ANA) ialah salah satu maskapai penerbangan asal Jepang. Maskapai ini berencana menawarkan layanan wi-fi di penerbangan internasional mulai Juli tahun ini.

ANA akan melengkapi 28 pesawat di rute internasional dengan sistem wi-fi berbasis satelit dari OnAir (perusahaan asal Swiss). Pesawat yang akan pertama dipasangi Wi-Fi adalah B777-300ER dan B767-300ER, dan kemudian akan berlanjut ke B787 Dreamliner.

Rencana ini akan menghabiskan dana sekitar Rp 119 miliar. Penerbangan internasional lebih dipilih untuk pemasangan wi-fi ini karena lebih menguntungkan. Pasalnya, pada layanan domestik waktu tempuh lebih singkat.


5. Emirates

Maskapai asal Uni Emirat Arab ini memasang perangkat wi-fi pada hampir seluruh armada Airbus A380 nya. Airbus A380 dipilih untuk pemasangan layanan wi-fi karena merupakan pesawat dengan contoh teknologi penerbangan modern.

Para penumpang Emirates dapat mengakses layanan wi-fi di udara dengan menggunakan perangkat komputasi mereka, termasuk ponsel, komputer tablet, dan laptop. Biaya yang dikenakan terbilang cukup terjangkau yakni mulai dari USD 7,50 atau sekitar Rp 75.000 untuk perangkat ponsel dan USD 15 atau sekitar Rp 150.000 untuk laptop.

Sebagai penyedia perangkat jaringan wi-fi, Emirates memercayakan kepada OnAir, vendor inflight connectivity yang berbasis di Jenewa, Swiss.


6. Singapore Airlines

Tahun lalu Singapore Airlines secara resmi meluncurkan in-flight wi-fi untuk layanan telepon genggam dan memasangnya di beberapa maskapai penerbangan.  In-Flight wi-fi sekarang tersedia di 14 pesawat terbang Singapura termasuk Airbus A340-500 yang digunakan pada penerbangannya ke Amerika Serikat.

Melalui kemitraan dengan OnAir, vendor inflight connectivity yang berbasis di Jenewa, Swiss, teknologi ini akan diluncurkan di seluruh maskapai jarak jauh Singapore Airlines Airbus A380-800, A340-500 dan Boeing 777-300ER. Untuk menikmati fasilitas canggih ini, para penumpang tentu saja akan dikenai biaya.

Teknolofi wi-fi tersebut dalam penerbangan akan dikenai biaya USD 25 untuk data sebesar 30 megabyte dan USD 10 untuk data sebesar 10 megabyte.

Sumber : Merdeka
◄ Newer Post Older Post ►